Nemu Kondom di Panderman

21:51:00

Maret 2013



Masih inget perjalanan emak ke pulau sempu ? (kagak,lupa *pegangan kepala* ngapain juga diingat2, bikin memory full,low bat) waktu ke sempu,mak kenalan dan trip bareng ke sama anak2 trash bag malang, nah bertepatan dengan hari bumi, mreka ngajakin nanjak + bakar ayam + bersih bersih panderman (emang emak petugas kebersihan? He he he).  Bersama si revo (bikepacker) brangkat ke arah batu malang, sampai di surabaya arah sidoarjo, jalanan macet, mengendap endap+ panas, maklum brangkat jam 1 siang bolong oblong oblong + cetar mataharinya. Dengan kecepatan 80 km/jam #slowdown, kagak banyak cerita deh ketika emak harus racing ama bus, biker, mobil bahkan truk gandeng, Alhamdullilah sampe di panderman dengan selamat *sujud syukur*.

Seperti biasa, kita parkir motor dirumah penduduk dan lanjut nanjak lansung. Looo emak kagak istirahat? Leyeh2 dulu? (siapa yg tanya???)  Enggak!!! Karena kena macet dan teman2 nunggu terlalu lama,akhirnya langsung nanjak dg kaki gemeteran terkena getaran hatinya mesin si revo (klutuk klutuk klutuk).  Trekking tampak sepi, mungkin ini sabtu malam minggu,jadi pada sibuk nyamperin pacarnya masing2,kagak ada yang nanjak ke Panderman. Sesampai di ujung jalan beton, dan mulai bertanah, senterku menerawang ke arah sepemotor matic yang diparkir,siapa pemiliknya? Kenapa ditaruh sini? Kan meningan dititipkan, dari pada ilang? Kulanjutkan langkahku, ditengah tengah sunyinya malam yang bertabur bintang dan keheningan hutan terdengar suara wanita tertawa manja. Merinding nih, badan mulai keringetan, jantung dag dig dug der kepikiran lari kenceng klo tiba2 mbak kunti (kuntil anak) didepan mata,semakin melangkah semakin terdengar jelas tawanya,semakin dekat dan dekat (klo di sinetron,wajah tegang dan tanpa suara apapun) looo kok denger suara buto  ijo (laki2) juga ya?  Semakin mendekat, jantung berdetak semakin kenceng, dan ternyata ughhhhhhh errrrrrrr wekkkkkkk dua sejoli lagi ‘bercanda’ + ‘berkelana’ + ‘bersosialisasi’ + ‘berharmonisasi cinta’ hadewwwwww, berlagak begok emak cuman nyapa “mari” . Trus emak harus gimana? Mau ceramahin mreka? Mau nanya ngapapin aja ditengah hutan gelap berdua? *pura2 nggak tahu* Emang petugas kamtibnas!!! sebenarnya pingin banget emak senter ke arah mreka dan ngeliat seberapa jauh ‘adegannya’ tapi kok kepo banget *manyun*, Ya Sudahlah.........lanjut nanjak.
Tak seberapa jauh kita nanjak, eh ada sepeda parkir lagi, kali ini emak kagak penasaran, kagak merinding, paling apa yg mreka ‘lakukan’ nggak jauh beda ama yag sebelumnya, bedanya yang ini kagak ada suara canda tawa antara mbak kunti dan buto ijo, tapi jauh disana disemak semak dan tingginya rerumputan ada ‘gerakan’ tanpa suara, ya Sudahlah..........lanjut nanjak.  Duh Gusti pengeran *ngusap muka* tak lama kita nanjak, ada dua sejoli lagi sedang ‘berbicara’ mesra, laaaa sepedanya mana? Diparkir dimana?  Aku pikir mungkin ini lagi ‘trend’ pacaran di hutan pegunungan dan gelap gulita, hasilnya, perut mbak kunti ujung ujungnya bakalan jadi gunung juga *garuk garuk kepala*. Astaghfirullah.

Bakar Ayam 
Setelah nanjak, belok kanan, belok kiri, berhenti ambil nafas, jalan lagi, nanjak lagi, rasanya kehabisan oksigen, semangat 45 makkkkk, Tancap gas poll 4 gear. Akhirnya sampe juga di latar ombo, sebenarnya kita mau langsung muncak, berhubung emak super capek buanget (maklum sudah tua) jadinya camp di Latar ombo. Seperti biasa kita ngobrol ngalor ngidul (#jawa, selatan –utara), sekalian bakar ayam, ada yg bawa bekal nasi kuning, tahu tek, nasi putih, hadew lengkap banget nih menu, belum lagi si ayam yang lagi nangkring kehangatan diatas perapian dan siap disantap ama mulut kita yang sudah ngecesssss tes tes tes. Kenyang buanget, main kartu, main gitar,nyanyi, seperti biasa emak masuk dalam dekapan sleeping bag diluar tenda sambil menghitung bintang dan menghayal (punya rumah di gunung, punya voucher hotel bintang 5 di seluruh dunia, punya pesawat pribadi, kapal pesiar pribadi, punya uang yg kagak habis ampe 7 turunan,sehat, de el el) terlalu banyaknya hayalan hingga ku tertidur lelap.

Sunrise di Panderman
Jam 3 tet tet tet persiapan summit attack (segitunya, himalaya van malang,xixixixi) menuju puncak, hadewwwww nafas terpengal+keringat bercucuran, hawa dingin yg menusuk, kesunyian malam, serta tatapan sang mahluk ‘dunia luar’ + ‘wewangian mreka’ ngeriii, lanjut, cuek aja, toh kita kagak gangguan mreka, mungkin mreka lagi party dan ‘terusik’ oleh langkah semangat kita (kira” dari mreka ada yg parkir sepeda juga nggak yaa? He he he.
Move on, sering terpikir dalam pikiran diri emak, kenapa hanya karena pingin lihat matahari terbit harus susah susah naik gunug, dah gitu capek, kedinginan,badan pegel2,jatuh, terpeleset, resiko serangan jatung, jawabnya ... treng treng emak sendiri kagak tahu *tepok jidat*, bagiku tiap hari adalah keberkahan tersendiri untuk setiap hembusan nafas yang dititipkan oleh sang Pencipta, sang surya pagi lambang dari sebuah harapan baru (semoga kagak masalah baru *manyun*). Menikmati terbitnya sang surya, terpaan hawa dingin, hiajunya dedauan, eloknya pegunungan, pandangan tanpa batas, serta usaha nanjak (setengah mati) sampai puncak gunung membawa kenikmatan dan kepuasaan tersendiri #mendadakmelankolis. 


Seperti biasa sesampainya di puncak kita hanya memandang sang surya perlahan muncul dan menampakkan keindahannya dan uhuiiiiiii narsis abis, gaya cium sunrise, gaya loncat, bentuk lingkaran, peluk,ditaruh ditelapak tangan, halahhhhh standart banget gayanya, ya begitulah, nggak narsis nggak eksis.
Lagi enak enak narsis, ketawa ceria tiba tiba teman yang fotoin kita teriak ke arah kita ‘monyeetttttt...monyet.....monyet......’ (sialan!!! Brengsek banget!!!  muka cakep dibilang monyet) kita terus saja gaya narsis *peace*  (cuek bebek) dan alamak teman kita tetep terik ‘monyetttt...monyettt...monyet’ ketika kita berbalik ke belakang *kaget+mata melotot 10 km+terbelalak+cemas+takut+pingin ketawa* ada monyet dibelakang  dan berusaha ngambil snack, hayaaaa ciat ciat (kungfu ama sang monyet) sekuat tenaga kita berusaha ‘mempertahankan’ bekal, takut + ketawa kebahak bahak buahahahaha (sampe pingin pipis) akhirnya kita menyerah telak *lemes* raja monyet berhasil mengambil malkist abon, berlari dan menikmati diatas pohon, makan dg cueknya, sambil ngece*melet* ke arah kita. Hadewwww banyak banget monyet di puncak panderman, bahkan ada yang putih, lucu banget.

Mungut Sampah
Ok, selesai sudah, waktunya mungut sampah, banyak banget sampahnya(ini gunung alam apa gunungan sampah yaaaaaa?) didominasi bungkus indomie, bungkus permen, botol aqua, bungkus snack, tissue bungkus kopi sachet de el el, eh mak de el el itu apa saja ? mau tahu? Beneran mau tahu? Jangan kaget, pegangan tiang, tarik nafas panjang (itung same 1000) siap....K O N D OM, apa??? *mata melotot* biasa aja kaliiii *senyum*, bener banget  si kondom  bungkus ‘permen panjang’. Untuk apa coba bawa gituan ke gunung? *mikir* eh jangan mikir jorok duluan mungkin saja untuk bawa ‘air’  hmmmmmmmmmm ya Sudahlah..... alam tidak bisa ditipu (naik gunung perut melendung) semoga mreka sadar diri, bahwa alam telah memberikan keindahan dan manfaat banyak dalam kehidupan kita, gunakalanlah untuk kegiatan yg posotif yang membawa perubahan dan kedewasaan dalam diri, ada baiknya kita menjaganya dg sebaik baiknya, bawa balik sampah kita, toh nggak susah,ringan, makannanya sudah masuk perut, tinggal bungkus masukin dalam tas, nggak susah kan? Mudah kan?  Salam Lestari, Salam hijau #mendadakjadipendakisejati.


Ngobrol di perapian

Emak lagi bakar ayam


ksatria bergitar





Panderman View



Puncak Panderman











You Might Also Like

0 comments

Follow Twitter

Follow Google+

Follow Instagram