WOW 'Arc de Triumphe' Indonesia

23:02:00


Arc de Triumphe, Mupeng se mupeng mupeng nya, mupengnya dah tingkat batara dewa ama nih bangunan kotak ditengah kota paris *ngelapiler*.  Trip kota paris nan romantis, bikin dompet habis ampe nangis *tadahinpakaiember*. Nungguin tiket promo ke paris, sampe nih badan berlumut dan berjamur. Ditambah syarat syarat visa Schengen yang super super susah, dengan persyaratan segepok, plus nunjukkin bukti uang di tabungan sebanyak dua digit bertuliskan angka 7 dan 5 plusssss berderet angka 0 sebanyak 6 kali *ngerampokbank*.

Dari pada masuk penjara, berlumut di jeruji tahanan, mending be real aja dah, sesuai kocek. Kalau bandung terkenal dengan nama Paris Van Jawa. Di kota Kediri ada ‘duplikat’ Arc de Triumphe yang ‘mirip’ ama itu Icon negeri Perancis.  Jadilah kota kediri sebagai Paris Van kediri, letaknya Tepat di SLG (Simpang lima Gundul) . Kebeneran waktu itu emak lagi ngetrip explore pantai Di Pacitan dan melewati kota Kediri. Namanya kok maksa banget sih mak? Paris Van kediri *garukgarukketombe*.


Letak Arc de Triumphe  ala kediri ini tepat berada tepat ditengah persimpangan jalan, tapi jangan kawatir, ada tempat penitipan sepeda motor atau mobil, aman kok. Taruh jaket, helm, ransel trus berjalan menuju tempat yang didominasi lampu warna orange ini.  Meskipun malam hari, nih tempat masih rame, kebanyakan sih anak muda muda yang lagi narsis abis, tunjukkin muka mreka yang ‘klemis’.

Model Dadakan :)


Berhubung nyampeknya malam hari, jadi emak kagak bisa lihat detail patung dan dekorasi serta tulisan yang nempel di tuh tembok. Halah! emang  pakar arsitek apa ya? mau nge comment tentang bangunan ini. Sebenarnya sih, emak sibuk narsis, kelelahan dan kelaperan, nungguin teman yang lagi cari sego saddukan  buat nyumpel perut. eh mak, apaan tuh sego saddukkan? sego sadukkan (jawa) means nasi tendang(bukan nasi rendang).  Maksudnya nasi bungkus, setelah selesai makan, bungkusnya diuntel untel alias dibuletin trus dittendang *jewer* buang sampah sembarangan.


Sampai di Kediri tengah malam, sekitar jam 11 malam, brrrrrrr kedinginan naik motor plus nih perut bernyanyi sejak dua jam yang lalu. Naik motor tengah malam, badan rasanya mlembung besar gegara masuk angin (alesan, bukannya badan emak emang dah bunder??? #gagaldiet). Perut bernyanyi atau emang emak doyan makan? *pipipink* kagak usah ngeledek!!! *jotos*.

Menu Sego saduk an
Inilah hal yang paling menyenangkan ketika kita ngetrip bersama teman. Makan bareng dan saling bercerita atau saling kenal. Nggak penting menunya apa, meskipun sekedar sego sadukkan, brasa banget nikmatnya.  Apalagi menu sadukkan malam itu, tempe, ikan asing dan terong goreng plus sambal. Huahhhhh lumayan pedes. Sesekali nyruput es teh, bener bener mak nyusss.

Alhamdullilah, kenyang nih, ngantuknya nggak ketulungan, leyeh leyeh sebentar di areal Paris van Kediri. Kebeneran, perjalanan emak kali ini, emak nggak nge rider si revo sendirian, jadi boncenger. Jadi kalaupun ngantuk, nggak kawatir, bisa curi curi tidur diatas sepeda, asal nggak jatuh aja .

Diantara keremangan malam, terlihat sayup sayup pepohonan. Emak perhatikan, di simpang lima ini ditanam semacam pohon palem, jadi klo pingin narsis habis, jepret sana sini. Mending datang  di siang hari lebih keren kalee yaaa. Hati hati juga memperhatikan jalanan, karena jalan simpang lima ini adalah jalan utama untuk menuju ke kota lain, jadi banyak kendaraan yang simpang siur.

Setelah cukup istirahat, leyeh leyeh sambil ngobrol, kami lanjutkan perjalanan menuju kota pacitan. eitss, sampe nih tulisan mau diposting, emak baru tahu kalau namanya Monumen SLG alis monumen simpang Lima Gundul. Berhubung nyampenya malem, emak nggak sempat masuk kedalam, yang katanya memiliki 8 lantai. Setiap minggu katanya sih, di sekitar area monumen ada jajan pasaran khas kediri. boleh lah, next datang kesini di hari minggu, sekalian wisata kuliner.


Monumen SLG - Simpang Lima Gundul
Indonesia punya gaya artsitektur tradisionl yang bagus, harusnya sih, kita bangun tempat tempat yang iconik yang lebih meng Indonesia. Punya gaya khas tersendiri, biar nih negara lebih terkenal dengan kreasi dan kreatifitas, kagak “copy” in icon negara lain. Bisa narik wisatawan manca negara juga. Kita lihat aja candi borobudur atau candi prambanan, begitu membanggakan kan?. Nggak harus persis sama kayak itu candi candi, tapi....hadew bingung ngejelasin. Pokoknya, kalau bisa gaya bangunan untuk Icon kota kota dinegara kita, bisa merepresentasikan kota tersebut dan ada sentuhan tradisional Indonesia. Maaf yaaa *salaman* emak nggak bermaksud menyindir, mengkritik atau gimana, Cuman kasih inputan aja. Peace dah.


You Might Also Like

0 comments

Follow Twitter

Follow Google+

Follow Instagram