Tradisi Megengan dan Kue Apem di Jawa

14:00:00

Megengan

Menjelang kedatangan bulan suci Ramadhan masyarakat di Jawa memiliki sebuah tradisi yang unik. Tradisi yang sarat akan makna dan kebersamaan. Tradisi yang biasa dilakukan di minggu terakhir bulan Sya’ban ini dikenal dengan nama Megengan.

Megengan berasal kata Megeng yang berarti Nahan. Tradisi Megengan sendiri berarti mengingatkan diri kita bahawasanya bulan suci Ramadhan semakin dekat.  Dimana pada bulan ini kita umat muslim yang beriman diwajibkan untuk berpuasa. Menahan Nafsu dan dahaga. Pada dasarnya hidup ini dipenuhi dengan deretan nasfu yang tak perna terpuaskan.

Dalam tradisi megengan ini dimulai dengan mengirimkan doa untuk Orang tua yang telah wafat. Umat Islam berduyun duyun mendatangi kompleks pemakaman untuk mendoakan sesepuh yang sudah meninggal dunia. Sesuai dengan hadist Nabi SAW, Bahwa ketika seseorang sudah meninggal dunia maka terputuslah segala amalan kecuali tiga hal : Sedekah Jariyah, Ilmu yang bermanfaat sesudahnya dan Anak soleh yang mendo’akannya.

Tradisi megengan juga diwarnai dengan rasa syukur dengan membagi bagikan kue apem kepada tetangga. Apem sendiri berasal dari kata Afwum yang berarti meminta maaf. Secara tidak langsung Kue apem berarti ungkapan permintaan maaf kepada tetangga.

Kebetulan saya sampai ke tanah air tiga hari menjelang bulan suci Ramadhan. Pagi pagi sekali para tetangga di kampung saling memberi kue apem. Subhanallah, rasa kekeluargaan (Guyub ) dan damai terasa.

Kue Apem sendiri terbuat dari tepung beras ketan putih, santan, gula dan garam. Dahulu waktu saya masih kecil kue apem ini dibuat dengan cetakan kue tradisional. Bentuknya cuman satu macam yakni berbentuk bulat cembung. Sekarang ada berbagai macam berbentuk kue apem seperti bentuk love, bunga dan beberapa bentuk unik lainnya. Rasanya juga beda. Bukan hanya dari tepung ketan putih, juga terbuat dari tepung dan mentega. Jadi rasanya lebih bervariasi.

kue Apem
Kue apem dengan berbagai bentuk dan rasa

Saya berselancar ke beberapa web mencari informasi tentang asal muasal tradisi Megengan. Sebenarnya dalam syariat Islam tidak ada hukum atau tradisi Megengan. Tradisi ini bermula dari salah satu Wali Songo penyebar agama Islam di pulau Jawa yaitu Sunan Kalijaga.

Pada saat itu dalam Budaya Jawa meminta maaf atas kesalahan kita kepada orang lain adalah hal yang berat. Gengsi gitu lho, karena menyangkut harga diri. Saya rasa masalah gengsi dan berat untuk meminta maaf bukan hanya milik orang Jawa. Tapi milik penduduk bumi. Karena seringnya kita merasa benar sendiri. “Gue nggak salah, ngapain juga minta maaf”. Bener nggak? Self reminder.

Nah, oleh karena itu untuk menerapkan ajaran Islam saling memaafkan Sunan Kalijogo membaur melalui Budaya setempat. Biar nggak mental atau malah allergi dengan ajaran Islam. Saat itu Sunan Kalijaga mengajarkan kepada masyarakat untuk membuat kue yang terbuat dari campuran beras ketan putih, santan, gula dan garam. Setelah matang Kanjeng Sunan meminta semua warga berkumpul dan duduk bersama kemudian menjelaskan arti akan makanan tersebut

“Kue ini namanya afwum, artinya maaf maka dengan kue ini berilah maaf dan mintalah maaf kepada tetangga dan saudara-saudaramu yang ada disekitarmu, karena Allah suka akan hamba-Nya yang suka memberi maaf dan mau saling memaafkan.”

Sejak itulah tradisi megengan berjalan turun temurun hingga saat ini. Meski Ramadhan telah berlalu dan saat ini masih dalam Nuansa Idul fitri sekalian saya meminta Maaf kepada seluruh shabat dan pembaca semua.

“Mohon Maaf Lahir Batin Semoga Allah mempertemukan kita dengan Ramadhan tahun Depan” 

You Might Also Like

16 comments

  1. Sejak tinggal di Batam gak pernah lagi dapet kue apem dari tetangga.. di sini ga ada tradisi megengan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, di India juga nggak ada megengan. Alhamdullilah tahun ini bisa menikmati apem banyak sekali

      Delete
  2. Saya ga tahumenahu soal gengsi itu, menarik juga ini mbak zulfa. Nyampe rumah kemarin saya lihat ibu dapat kue apem banyak. Karena ga habis sama ibu diiris tipis2 trus dijemur. Ntar kata ibu mo dikukus trus dimakan pake parutan kelapa. Padahal sama aja ya apem juga dikukus, ngukus dobel :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ternyata ada hal menarik dan megandung unsur kebaikan dalam sebuah tradisi.

      Eh, sama kayak mbah. Kalau dapat apem banyak sekali pasti dijemur trus kalau mau makan dikukus dan dikasih parutan kelapa. Enaknya.....

      Delete
  3. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  4. Saya belum pernah makan kue apem yg berkenaan dengan Ramadhan. Mungkin karena tak banyak tetangga saya bersuku Jawa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cobain mbak, InsyaAllah Ramadhan tahun depan. Rasanya gurih enak :)

      Delete
  5. Udah lama banget ngak liat kue apem ini hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kebangetan dah kamu, Kemarin waktu pulang kagak incip incip kah ?

      Delete
  6. Waaaaa... aku dah lama nih gak makan apem. Moga sempat incip2 sebelum balik. ira

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak Ira juga, Moga moga ada yng bikin ya mbak biar bisa incip incip2

      Delete
  7. beda daerah dikit, tradisinya udah beda2 ya, ada yang padusan ada yang ziarah ada yang megengan juga, unik2 indonesia mah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget, Indonesia ini penuh dengan budaya turun temurun dan kebanaykan mengajak kepada kebaikan.

      Delete
  8. Di restoran apem ini kadang dijual dengan tambahan toping. Bener gak sih? *lupa-lupa ingat*
    Tapi yang tradisional apalagi masih hangat tetap juaraaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, kalau hangat rasanya juara. Topping setahuku dikasih nangka. Entah sekarang ya, zaman toping topping, mungkin dah ada apem keju :)

      Delete

Follow Twitter

Follow Google+

Follow Instagram