9 Rahasia Liburan Ceria bersama Anak Ala Emak Mbolang

08:33:00



Rahasia Liburan Ceria Bersama anak

Liburan ceria dimulai dari persiapan yang matang dan menikmati setiap momen yang dihidangkan.

Kenapa kasih tips liburan ceria bersama anak pakai embel embel “ala emak mbolang”? Karena gue kece sejak lahir *huek. Simple aja, karena saya percaya setiap keluarga memiliki tips “khusus” untuk membuat liburan bersama anak mereka lebih nyaman. Tips tersebut tak hanya berdasarkan pengalaman seberapa sering mereka berjalan, tipe perjalanan yang mereka jalani, juga yang paling penting nih, karakter serta ketertarikan orang tua dan juga anak. Hal tersebut mengambil andil besar dalam menentukan keceriaan sebuah perjalanan.

Misal nih, orang tuanya suka jalan jalan menyusuri bangunan tua sedangkan si anak lebih suka bercengkrama dengan alam. Contoh lain, si emak terbiasa camping sejak muda, sedangkan anaknya ternyata lebih suka tidur nyaman di hotel. Atau, si anak lebih suka naik bus, kitanya lebih suka ngelamun di kereta. Atau si kakak suka mainan di pantai, sementara si adik lebih suka gegulingan di Theme park.

Pengalaman saya ketika mengajak si kecil jalan jalan ke Singapore, dia nggak menikmati sama sekali. Nggak tertarik narsis di ikon Singapura dan melihat gedung gedung modern nan menjulang. Nggak riang sama sekali. Sambil berjalan males, dia bilang “Ke Airport lagi aja Ammy, kita lihat pesawat naik turun sambil makan makan” *gubrak. Yo wis, kita ke Universal studio (sambil menatap nanar dompet). hehehe

Perbedaan ketertarikan akan tempat wisata ini terkadang terlihat sepele. Tapi bisa membawa ketidaknyamanan tersendiri, baik buat diri sendiri maupun anak. Alih alih liburan ceria, yang ada kita malah gaprakan alias saling sewot. Waktu yang seharusnya dimanfaatin untuk mengobrol dan keluar dari rutinitas malah jadi ajang diem dieman. Nggak asyik kan?

Nah, berdasarkan pengalaman kelayapan menjelajah alam dan juga menyusuri peradaban suatu negeri bersama kecil, baik berdua saja, ditemani suami atau ikut bersama teman teman, berikut tips dari saya  agar acara liburan bersama anak kita lebih mengasyikkan.

1. Transportasi
Pilih kendaraan yang nyaman buat anak. Kursi cukup empuk (standart). Bisa disandarkan ke belakang. Atau dalam kendaraan dia bisa rebahan. Biar nggak kecapekan.

Jika anak kita gampang mabok kendaraan, Jangan lupa memberinya obat anti mabok sebelum berangkat. Jangan berikan makanan yang berat berat ketika mau berangkat. Dan ketika mulai pusing, dongakkan kepala keatas. Hindari membaca atau ngegawai.

Anak kecil itu rata rata visual. Mereka lebih suka melihat gambar ketimbang tulisan. Jadi, ketika naik kendaraan pilih tempat duduk dekat Jendela. Baik waktu naik kendaraan pribadi, kereta maupun pesawat. Hal ini bisa mengurangi tingkat kebosanan anak dalam perjalanan. Juga bermanfaat bagi si anak yang suka gawai, dengan duduk di dekat jendela bisa mengalihkan matanya dari gawai atau game.


Tips Liburan Ceria Bersama anak


Melihat hamparan sawah menghijau. Lekuk pegunungan menjulang. Gumpalan awan  menggantung dilangit. Semua suguhan alam itu mampu membebaskan angan mereka tentang perjalanan yang saat ini mereka lalui. Bahkan, terkadang mengundang pertanyaan yang berguna untuk merangsang otak mereka. 

“Ammy, kenapa pohon kok berlarian ke belakang?”
“Kenapa kereta jalannya diatas besi?”
“Kenapa awan menggantung diatas langit”
“Ammy, kenapa pesawat bisa naik keatas langit? kok nggak jatuh, apa nggak kena gaya gravitasi bumi?” Modar! emak e ape njawab opo iki.  Hahaha

Berangkatlah lebih awal, agar ketika kita chek in bisa minta window sheet buat anak. Kalau menggunakan kereta, pilih tempat duduk yang dekat jendela atau minta sama penjual tiket untuk kasih kita window sheet. Kalau naik kendaraan pribadi, atur sendiri, jangan lupa lock pintunya.

Jika menggunakan penerbangan, cek berapa lama penerbangan hingga sampai tujuan. Berbeda dengan kendaraan jalur darat, dimana anak kita bisa berhenti sejenak, jalan kesana kemari. Di dalam pesawat gerak badan anak kita dibatasi.

Jika memang long journey dalam pesawat, misal perjalanan lebih dari 3 jam, usahakan cari penerbangan yang sesuai dengan jadwal tidur anak. Entah siang atau malam. Biar nggak jet flag atau menghindari kejenuhan.

Pilih maskapai yang nyaman. Duduknya nggak terlalu sempit. Tempat duduk bisa dibuat sandaran kebelakang. Kalau budget mencukupi, pilih yang ada entertaiment plus menyediakan makanan dan minuman.

Pesan tiket jauh jauh hari, harganya lebih bersahabat. Jangan tegesa gesa beli tiket promo. Bandingan dulu antara pesawat berbudget dan yang full service. Anak usia dibawah 2 tahun, gratis tiketnya.

Biasanya nih, ya, pesawat full Service menyediakan diskon khusus untuk anak anak (umur lebih dari 2 tahun dan ambil seat sendiri). Mereka nggak bayar full. Ada yang bayar hanya 50 % atau 75%. Kadang harga akhir jatuhnya sama dengan pesawat budget. Lumayan kan dengan harga sama kita bisa memberikan kenyamanan lebih pada anak dan juga diri kita sendiri.

2.  Memilih Hotel atau tempat menginap
Jika booking hotel, coba cek terlebih dahulu syarat dan kondisi. Batasan usia berapa anak anak belum kena biaya tambahan? Biasanya ada yang dibawah 6 tahun, dibawah 10 tahun bahkan dibawah 15 tahun. Setelah lebih dari 15 tahun biasanya dianggap dewasa dan kena biaya tambahan.

Jika anak masih minum susu, cek juga apakah mereka menyediakan air hangat dalam kamar. Kalau masih ASI sih nggak masalah, tinggal buka BH, susu sudah mancur. Kalau yang usianya lebih dari 2 tahun dan masih ngedot?  nah, ini perlu air hangat.

Cek juga fasilitas lain seperti AC, TV, Heater juga Wifi. Termasuk restoran hingga tempat parkir di hotel. Semua kebutuhan tambahan ini tergantung dari kebiasaan keluarga kita, ya. Ada yang perlu, ada yang cuek cuek saja. Contohnya si kecil, Najin, dia nggak peduli apa tipe hotelnya, baik hotel berbintang atau hotel budget. Yang penting hotelnya ada Wifi. Maklum, dia suka ngegawai.

Jika kita memilih camping, pastikan dia terbiasa tidur diatas matras. Kalau tidak terbiasa, biasanya mereka nggak bisa tidur. Dan keeseokan harinya punggungnya sakit. Seringnya juga, mereka masuk angin.

Jelaskan juga, kalau camping kita bakalan mendekat langsung dengan alam. Yang artinya kegiatan seperti pipis dan buang air besar bakalan dilakukan di luar, bersembunyi diantara semak belukar. Kadang ada, lho, yang nggak bisa “keluar” hanya karena tempatnya terbuka. Atau takut pantatnya dicium ular. Persiapkan dengan sebaik baiknya, jika ini memang pertama kalinya dia camping. Ntar kalau sering sering camping, juga terbiasa dengan kondisi itu.

Kecuali kalau campingnya ala Glamping alias glamour camping. Ya, nggak usah khawatir. Tinggal bobok manis dalam tenda.


Tips lengkap Liburan Ceria Bersama anak


3. Bikin Itinerary perjalanan bersama
Kalau liburan akhir pekan dengan satu destinasi, nggak perlu repot repot, ya. Besok ke pantai, main main, makan, langsung pulang atau tidur di hotel semalaman. Selesai. Tapi kalau dah liburan panjang, jelajah sederet kota apalagi negara, mengatur itinerary ini sangat penting.  

Nah, sebelum berangkat kita bicarakan dulu dengan anak anak, tempat tempat yang akan dikunjungi dan kegiatannya apa saja. Jangan sak karepe udele dewe. “Kita bikin aja itinerary, ntar anak anak mau nggak mau pasti ngikut aja”. Lha, ini namanya egois, mak.

Seperti yang saya singgung sebelumnya, tentang beda ketertarikan. Si emak pingin ke Museum, Si kakak pingin bersantai di pantai, sementara si adik lebih suka ke Theme park. Byuuh, nggak mungkin, tho, jalan sendiri sendiri.

Liburan bareng harusnya seneng seneng bersama, bukan asal “nurut” atau “terpaksa”. Dengan membuat itinerary bersama, perbedaan ketertarikan akan tempat wisata yang dituju dapat diminimalisir. Jelaskan juga, kalau hari pertama kita teriak teriak happy di theme park, dan keesokan harinya kita sunbathing di pantai. Dengan begini, anak anak akan saling mengerti dan bermain bersama. Nggak ada lagi acara gondok gondok an.

Ada baiknya, kita jelaskan sedikit tentang tempat wisata yang kita tuju. “Nanti di Sarangkot kita trekking dan nanjak dikit. Setelah sampai atas kita bisa intip gunung tertinggi di dunia, Mt. Everest. Gimana, kepingin nggak?”.

Kalau saya, biasanya itinerary tempat wisata dibuat selang seling. Misalnya gini, saya bakalan mengunjungi sederet kota tua dan juga kegiatan menyapa alam. Hari ini ke kota tua A, besoknya ke danau, lusanya ke Kota tua B dan besoknya lagi menatap lekuk pegunungan. Jadi anak anak nggak bosan. Dengan catatan, jalannya searah.

Bersama anak anak, sebaiknya jangan terlalu ngoyo mengejar destinasi. Sehari, loncat ke beberapa tempat wisata. Cekrak cekrek, narsis, langsung pergi. Kita bakalan tidak menikmati. Yang ada malah capek. Ujung ujungnya si kecil sakit. Santai aja, ini bukan amazing race.


Tips rahasia sukses Liburan Ceria Bersama anak



Liburan Ceria Bersama anak


4. List barang bawaan termasuk mainan kesukaan, camilan dan Obat Obatan
Selalu bikin list barang bawaan jauh jauh hari (paling tidak seminggu sebelumnya). Percayalah, ini penting sekali. Kenapa? terkadang sekali tulis list, seringnya ada yang terlupa. Ntar kita ke kamar mandi atau melakukan sesuatu baru inget. Oh ya, yang ini atau itu belum aku masukkan ke list. Tinggal tulis.

Ketika mau packing, tinggal lihat list dan ambil barang. InsyaAllah kalau sudah di list jauh jauh hari, nggak ada cerita ketinggalan. Kalau saya pribadi, karena keseringan mbolang, beberapa barang sudah ada khusus buat travelling. Jadi nggak pakai bongkar muat, selalu nangkring dalam ransel.

Apa sih, bawaan emak mbolang ketika liburan bersama anak ?

  • Baju

Jangan lupa cek musim tempat yang akan kita kunjungi, jangan sampai saltum alias salah kostum.Untuk si kecil, buat jaga jaga,  biasanya bajunya saya lebihkan satu stel.




  • Mainan kesukaan

Gunanya untuk menghindari kejenuhan dalam perjalanan. Atau mungkin kena macet, kereta telat atau penerbangan delay. Dulu banyak mainan yang dibawa. Setelah gede dikit yang dibawa sekarang cuman tabletnya.

  • Toiletries

Sabun cair, sikat dan pasta gigi, tisue basah dan kering, body lotion, lip guard (khusus berkunjung ke daerah yang dingin) dan hand sanitizer (kalau ini saya pilih yang spray)

  • Handuk
  • Mukena
  • Payung lipat
  • Bantal leher
  • Jaket dan Syal

Syal ini fungsinya banyak. Bisa digunakan sebagai penghangat badan. Kadang saya buat sebagai sajadah. Bisa juga digunakan sebagai selimut. Buat gegoleran di pantai, buat alas piknik sampe dibuat narsis, hehehe. Multifungsi gini bisa meringankan bawaan.

  • Camilan

Keripik dan wafer selalu masuk dalam daftar camilan. Jangan lupa, bawah buah juga biar lebih sehat dan stamina terjaga.

  • Gawai

Handphone + Charger + Power bank.
Tablet + charger.
Kamera +charger +back up baterei dan memory tambahan. Biar bisa narsis terus.
Gawai sebaiknya diletakkan dalam pouch tersendiri, biar nggak terserak sana sini dalam tas. Charger ini biasanya yang paling sering ketinggalan di hotel.

  • Obat Obatan

Obat obatan ini tergantung kondisi kesehatan anak. Dulu, Najin punya alergi protein dan juga dingin. Kalau kena dingin, meler dan nafasnya sesak. Jadi, obat obatan yang dibawa banyak banget termasuk inhaler dan pritilannya. Obat obatan yang dipakai berdasarkan rekomendasi dari dokter pribadinya.

Alhamdulilah setelah sehat (nggak alergi lagi) bekal obat obatan semakin berkurang. Untuk antisipasi, saya biasanya bawa obat obat berikut :

  1. Obat anti mabok/masuk angin.
  2. Obat mencret dan juga maag.
  3. Permen penghangat tenggorokan, Si kecil gampang banget kena radang tenggorokan. Dan kalau radangnya parah dipastikan dia bakalan demam tinggi.
  4. Obat penurun panas.

“Zulfa, anakmu badannya panas banget “ ucap ibu dengan raut muka kekhawatiran *nggeblak. Rasanya pingin pingsan seketika. Gimana tidak, 6 jam lagi kami harus mengejar pesawat menuju Bangkok. Di lain waktu ketika selesai menjelajah Kashmir, di hari terakhir tiba tiba si kecil kecapean dan badannya sedikit panas. Kalau begini harus istirahat total, seharian dia tidur tiduran di houseboat.

Hal hal yang tidak diiinginkan kayak gini sering terjadi selama dalam perjalanan. Nah, untuk obat penurun panas pada anak, saya percayakan pada Tempra. Baik waktu liburan atau dirumah. Selain praktis dibawa kemana kemana, ada takarannya juga dalam tutup botolnya. Jangan lupa baca dosis dan aturan pemakainnya. Kenapa saya memilih tempra? Karena Tempra mengandung paracetamol yang terbukti ampuh menurunkan demam dan langsung bekerja di pusat rasa sakit. Selain itu Tempra juga aman dan tidak menyebabkan iritasi lambung. Jadi sediakan selalu Tempra.

Tempra Paracetamol

5. The art of Packing
“Duh jaketnya dibagasi lagi” trus kedinginan dalam kabin pesawat.
“Hadew, camilan aku taruh dimana, ya ?” tangan bergerilya merayapi tas.
“Gimana nih, obat anti mabuk ada dibagian bawah tas” Bongkar ransel. Lelah.
“Pingin muntah lagi, manaaaa minyak nyong nyong manaaa ?“ Belum ketemu sudah huek huek duluan.

Sering melihat kejadian heboh kayak gini? banget. Selama perjalanan saya sering melihat ibu ibu atau bahkan saudara sendiri kelimpungan cari barang. Hanya karena packing-nya “kurang asik”.

Tips packing simple dari saya
  1. Selalu gunakan dua tas yang berbeda. Satu tas (tas selempang atau daypack) yang selalu melekat di badan (dibawa dalam kegiatan harian) dengan ukuran yang standar. Tidak terlalu besar, juga tidak terlalu kecil serta simple dibawa kemana mana. Sementara tas kedua ini biasanya koper atau ransel besar untuk menyimpan pakaian, handuk, toiletries, sandal dan barang barang lainnya.
  2. Gulung pakaian dan rekatkan dengan karet agar lebih rapi dan hemat tempat. Tata serapi mungkin kedalam koper atau ransel agar mudah diambil. Biar nggak bongkar pasang. Lelah.
  3. Bawa pakaian back up dalam tas selempang atau daypack. Fungsinya sebagai pengganti jika terjadi hal hal yang tidak diinginkan. Misal, kena tumpahan makanan atau minuman, mungkin anak muntah muntah. Jadi, kita nggak usah bongkar bongkar tas lagi.
  4. Taruh handphone, kamera, dompet, paspor, tiket atau benda benda berharga lainnya serta obat obatan hingga camilan kedalam tas yang selalu kita bawa. Pastikan air minum  dan tissue (basah dan kering) berada di kantong bagian luar agar mudah diambil. Kalau bisa, taruh obat obatan dalam satu pouch tersendiri. Jangan asal dimasukkan tas, biar terorganisir dan gampang di ambil.
  5. Pastikan jaket atau syal berada dalam tas yang kita bawa. Sewaktu waktu angin kencang menyapa atau hawa dingin menyergap, kita tinggal pakai.

6. Budgetting
Satu lagi hal penting lainnya yakni masalah bugetting. Jangan terlalu mepet atau super pelit. Sediakan dana cadangan buat jaga jaga. Namanya juga anak, siapa tahu mereka pingin mencoba jajanan yang berbeda. Atau tiba tiba nafsu makannya banyak. Termasuk beli mainan.

Mungkin juga ada keadaaan darurat yang mengharuskan kita mengeluarkan uang lebih. Misal, rencana pulang pakai bus, eh, si kecil mendadak sakit dan kita diharuskan mengubah perjalanan pulang dengan pesawat. Atur keuangan dengan sebaik baiknya, jangan terlalu pelit atau bahkan terlalu royal.

Jangan taruh semua uang kedalam dompet. Simpan sejumlah uang ditempat terpisah. Jika kecopetan atau terjadi hal hal lain diluar dugaan, kita masih punya uang cadangan. Aman, kan?

7. Jaga stamina tubuh
Makan yang cukup, usahakan mengkonsumsi sayuran dan buah buahan.
Minum air putih yang cukup. Bawa air putih kemanapun kita pergi. Apalagi kalau jalan jalan keliling kota, biasanya membutuhkan banyak air. Selain air putih, saya juga membawa juice buah dalam kemasan botol.
Jangan terlalu memforsir tubuh untuk terus bergerak, seperti jalan jalan juh dan kegiatan menantang lainnya. Jika capek, istirahat badan kita.
Tidur yang cukup. Jangan begadang. Tidur yang cukup tak hanya membuat badan fresh kembali keesokan harinya, juga bermanfaat untuk kecerdasan otak si kecil.


Travelling with children


8. Belajar hal hal baru bersama dan menyapa kearifan lokal
Liburan bukan berarti acaranya bermain main doang. Kita bisa mengajaknya sambil belajar hal hal baru. Misal, datang ke planetarium atau ke Jantar Mantar, yakni sebuah bangunan arsitektur tua untuk mengetahui dasar dasar astronomi. Siapa tahu, setelah liburan ceria, balik pulang dia langsung rajin belajar buat ngejar cita citanya jadi astronot. Aamiin.

Bisa juga berkunjung ke tempat penghasil gerabah. Bersama dengan anak kita bikin adonan tanah dan dibentuk pot bunga atau gelas. Jangan takut kotor.

Satu lagi yang paling penting. Buka jiwa sosial mereka dengan berbaur dengan penduduk setempat. Kenalkan mereka sopan santun, tata karma, budaya dan kesenian daerah yang dikunjungi. Dengan begitu mereka belajar menghormati keaneragaman sehingga mambangkitkan semangat persatuan dan kesatuan. (Dalam banget bahasanya, hehehe)


Jalan jalan asyik bersama anak
Belajar permainan tradisional di Nepal

9.  Nikmati setiap momen yang ditawarkan
Singkirkan dulu gawai kecuali buat foto foto an. Jangan sibuk ngobrol sama teman teman arisan di Whatsapp. Nggak usah sibuk pamer di sosial media ketika liburan, itu bisa dilakukan setelah bersantai atau kemudian hari. Ntar, malah sibuk reply komen. Pusatkan saja perhatian kepada anak.

Nikmati aja momennya, setiap permainan, gurauan, perbincangan hingga melakukan hal hal konyol bersama. Nggak usah gengsi ketika orang bilang “masa kecil kurang bahagia” atau “gila”. Yang penting anak kita ketawa lepas dan happy. Kalau ada hal hal kecil yang bikin sebel, senyumin aja.


9 rahasia Liburan Ceria Bersama anak
Senyummu membawa sejuta bahagia
Liburan ceria bersama anak bukan berarti tanpa masalah, lho. Tapi yang terpenting adalah bagaimana kita mempersiapkan dengan baik sehingga meminimalisir permasalahan yang akan timbul ketika liburan. Sehingga semua aman terkendali dan kita bisa menikmati setiap momennya. Liburan menjadi lebih ceria serta mendekatkan kita dengan keluarga.


Semakin sering kita mengajak anak jalan jalan, mereka akan terbiasa mandiri, berwawasan lebih luas dan kehidupan mereka lebih berwarna. Jangan lupa, awali perjalanan dengan berdoa. Yuk, piknik! 


Travelling asyik bersama anak anak


“Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog yang diselenggarakan oleh Blogger perempuan dan Taisho

You Might Also Like

52 comments

  1. Najiinnn, ganteng banget sii kamu nak. *elus-elus perut. #eh. Bener emakmbolang, persiapan liburannya mantaaappp! Semoga sehat selalu ya dalam perjalanannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasihhhh. Iya, kegantengan diriku ini titisan dari emakkku yang "cakep" itu. huaaaaaaa.

      Aamiin.

      Delete
  2. Replies
    1. InsyaAllah soon Om :) Sekolah di Indonesia liburnya jarang, hehehe
      Ini dia pingin camping katanya.

      Delete
    2. Udahnya ke Palembang loh yo mbaaaak.

      Delete
    3. Hayooooooo. Ahhhhhh pingin Empek2

      Delete
  3. Huaaa.... kesindir deh. AKu banget iku. Nggawe itinerary sakarepe Emake. Pokoke sing Emake demen. Tapi Emake juga demen wisata alam, kok. Gak museuam doang *membela diri*

    Btw, obat2an aku selalu bawa, meski travelingnya dekat dan gak lama. Parasetamol juga selalu sedia. ira

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi, Huaaaaaaa, tak kiro selama ini selalu sampeyan bicarakan. Nek, aku Najin tak jak ngobrol mbak. tak jelasno titik tentang tempate, Kadang onok arek e sing nggak gelem.

      Obat obatan memang kudud baya dengan harapan penuh Doa, selalu sehat semua. Aamiin

      Delete
  4. Najiiiin... kapan kita jalan kemana? Yuk traveling bareeeng bawa bocah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayoooooo, Kita camping sama anak anak Mbak Dee. Dimana gitu, jatim boleh, alaska juga boleh *brrrrrr

      Delete
  5. Kebetulan sekali mak bisa buat refensi. Buat Siap2 mluncur nnt tgl 1 nop mau ke singapore sm teman2 sekantor berlima.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh, anaknya nggak diajak mbak ? Semoga acara jaln jalan di Singapore lancar ya mbak. Aamiin

      Delete
  6. Kebetulan sekali mak bisa buat refensi. Buat Siap2 mluncur nnt tgl 1 nop mau ke singapore sm teman2 sekantor berlima.

    ReplyDelete
  7. FOTO ADEK GANTENG GUE DIMANA-MANAAAAA
    *lha kenapa abangnya jelek gini? hahaha.

    Lengkap banget tulisannya mbak. Dan sesuai banget sama pengalaman pribadi ya. Soal obrolan di pesawat aku jadi inget saat ada salah satu orang datang ke toko dan curhat, "ya ampun, aku takut banget naik pesawat anu" | "Kenapa bu?" | "Soalnya pesawatnya berhenti di atas langit"

    Doeng hahahaha. Jadi si ibu ngeliat dari atas kok ya awannya gak gerak-gerak yang kemudian diasumsikannya pesawat berhenti. Aku coba jelasin tapi si ibu gak mau denger, "pokoknya aku gak mau naik pesawat itu lagi"

    Dih si ibuk, macam orang lagi ngegebet trus di PHP aja, trus udahnya susah move on. *sumpah gak lagi ngomongin diri sendiri di bagian ini hwhwhwhwhw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berhenti diatas langit ????? Huaaaaaaa

      Baru kali ini aku denger orang komen naik pesawat dan bilang berhenti diatas Awan. Helooooo, Ibu giamna bisa sampe ?

      harap maklum adanya :)

      Delete
  8. Ahhhh Najin, Asyiknya diajak jalan jalan terus. Ngiri to the Maxi, ajak daku ajak daku :)))

    ReplyDelete
  9. Sama anak pun tipe jalannya bisa beda ya, Mbak.
    Aku pun gitu sama adikku, jaraknya 8 tahun, dia masih ABG gitu. Tipenya suka nyobain makanan + tempat makan yang hits yang diliat di sosmed dan Youtube *heuh*

    Hahaha, jadi tahu Bahasa Inggrisnya kemah manja tuh glamping XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banget. AKu dulu suka backpacking, Kalau sama anak Flaspacker.

      Hehehe, Tipe anak ABG sekarang, kulineran dari dari racun Medsos, ketemu asyik, langsung cussss

      Delete
  10. Najin cakep kapan ke Riau? Yuk, jalan-2 ke jemur island, liat2 penyu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. InsyaAllah Tante pasti kesana, Pingin jelajah Indonesia.... Biar tahu kenaeragaman negeri ini. Maklum, pengetahuan dia masih pendek tentang Indonesia, Laaa sekolahnya memang di India.

      Sekarang di Indonesia, jadi pingin belajar lebih tentang negri ini...

      Delete
    2. Aamiin, semoga kesampean ke Riaunya ya.

      Delete
  11. Hai moms bener banget tuh persiapan obat anti mabuk penting banget untuk si kecil, jangan sampai si kecil nggak nyaman dan malas untuk travel lagi bareng kita *hiks. FYI untuk moms dr sisi fisologis kenapa timbul rasa pusing karna otak kita sedang dimanipulasi.dimana tubuh kita diam tetapi bergerak. Jadi ada kebingungan impuls nerima apakah tubuh ini diam/bergerak?. Bener banget salah satu mengatasinya adalah mengalihkan pandangan si kecil agar tidak tertuju pada satu arah secara lama, ajak si kecil melihat jauh kedepan, ke sisi jendela bagian lain, menengok kebelakang. Sewaktu2 aja bisalah moms mengaturnya. Ohh iyaa ini kata dokter pediatri yang barusan ngisi kuliah aku. Banyak moms disana ngasih obat anti mabuk saat ditengah perjalan saat pusingnya hadir. itu salah moms, obat itu harusnya dikasih sebelum naik kendaraan karna jika sudah dalam perjalanan efek obat itu tidak bisa bekerja dengan baik. Sekedar berbagi hasil materi kuliah kmrn sih dan aku juga baru tau kalau selama ini salah *huhu Semoga bermanfaat yaa moms

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahhhhh, terima kasih kakak atas informasi kecenya.
      Tuh kan bener, minum anti mabok sebelum brangkat dan alihkan perhatiannya.

      Keren nih kakak berbagi info yang sangat bermanfaat, dari segi media lagi. *Jempol

      Delete
  12. waaaah
    gokil informasinya!!!!!

    thankkkk youuu very much!
    hehehehhehe

    main main ke blog ku juga ya mak :D
    www.asokaremadja.com

    salam damai :D

    ReplyDelete
  13. Mbak Zulfa, aku jai mupeng banget pengen ke India, apalagi ke kashmirnya tempat adegan film Fannaa *lah jadi komen ini, traveling bersama anak memang menyenangkan, seru asal dia tetap fit selalu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayoooo, Nanjak ke Himalaya.
      Iya, banyak film mabil adegan ke kashmir, cakep kayak di Yurop.

      Bener, anak tetap fit kunci rahasia liburan ceria

      Delete
  14. Foto pertama mu manja banget itu #SUKA
    btw liburan ama anak mah mesti santai banget yaaa, kalo terlalu ngoyo bikin lelah ngak menikmati dan anak bisa sakit kecapean

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, ITu aku suruh pose ala om Cumi.

      Iya, harus santai banget. nggak bisa kejar kejaran ama destinasi.

      Delete
  15. Penting banget tuh ya membawa obat-obatan, lebih baik sedia payung sebelum hujan. mantap tipsnya mba :0

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banget, Paling sering itu anak kena sakit panas kalau pas jalan jalan, karena faktor kecapean juga mungkin lingkungan yang berubah.

      Trims

      Delete
  16. Kalo mbolang lagi, ajakin Mak hihihi... :)

    Btw, perlengkapan seperti obat-obatan itu emang kudu ada yah Mak, terutama pergi liburannya sama anak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi Masuk kedalam ransel :)

      Ya, penting banget itu selain uang.

      Delete
  17. Mba zulfaaa, miss youu, moga bisa jalan bareng lagi yaaa.. pengen ketemu Najin, artikelnya komplet banget didoakan menang aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. MIsss you too Mbak Dew. Ya, moga next ketemuan bisa ngajak jalan anak nak bareng, staycation dimana gitu....

      Aamiin,Matur nuwun doanya mbak Dew :)

      Delete
  18. Iya banget nih mak..mainan. Makanya kalau kemana-mana bareng si kecil mainan kesayangannya jangan sampai kelupaan. Hihihi.. membantu banget ituh~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau nggak ada mainan terasa garing, ya.

      Delete
  19. semoga si adek makin sholeh mbak....

    ReplyDelete
  20. Aku pernah bikin tips gini juga beberapa waktu lalu. Setuju banget hampir semua poinnyaaa ^_^

    ReplyDelete
  21. memang harus mau sedikit repot ya kalo traveling bareng anak mba.. akupun ngerasain banget.. persiapan hrs lbh detail, bawaan lbh banyak.. ini utk traveling slnjutnya nanti, aku udh ajak anak utk diskusi mau kemana aja dia nanti.. jd kita sama2 enak.. wisata emaknya dapet, wisata si anak dapet ;p.. untungnya sih hobiku ama si kecil rada2 miripan, kita sama2 suka ke themepark :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, harus bawa ini itu. tapi mereka juga bawa keceriaan tersendiri waktu liburan.
      Nah, itu penting ajak anak omong maunya wisata apa, jangan asal brangkat, kasihan mreka liburan masih "diatur" juga, hehehe

      Delete
  22. Di bagian ini 'kegiatan seperti pipis dan buang air besar bakalan dilakukan di luar, bersembunyi diantara semak belukar' :D wkwkwk....kayak jalan di hutan nih pas di kampungku dulu :D ha ha ha..duh asli lucu banget yang ini...Awas dipatook!! Salam kenal mbak Zulfa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga Dewi. Iya, kalau anak sekarang mah nggak kenal hutan, tahunya hutan beton. Hehehe Tapi kalau sudah terbiasa dengan kemah, mreka pasti enjoy

      Delete
  23. baru anak satu aja bawaannya kayaknya ribet banget ya, apalagi kalo punya empat anak, nggak kebayang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe Tergantung mbak. Kalau menurutku nggak Ribet karena suka jalan jalan sama anak. Kalau kita bikin enjoy, ya jadinya enjoy banget.

      Delete
  24. tips yang sangat berguna mak ... biar anak ngga bete ... tapi terkadang minat anak beda sih sama ortunya ... ortu-nya mesti ngalah ya mak ... daripada anak bete dan jadi bikin kacau perjalanan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, kadanga dia waktu bete gitu, aku yang milih ngalah. Daripada geger dijalan, hehehe

      Delete
  25. kalo traveling biasanya pakai koper atau ransel mbak?

    ReplyDelete
  26. makasih tips travelingnya :D hmm gadget perlu banget dibawa karena bisa juga dimanfaatkan untuk mencari informasi seputar tempat tujuan pada si kecil

    ReplyDelete

Follow Twitter

Follow Google+

Follow Instagram