Kehebohan “Bayonet” Kawinan ala India

10:02:00


30 menit berlalu, waktu menunjukkan jam 11 malam. Getar kaca dan jendela apartemen masih terasa. Semakin berlalu getarannya semakin ‘menggila’. Dentungan suara house musik ala India semakin keras. Si kecil mulai ‘super saiya’ nggak bisa tidur. Emak ikutan emosi dong, malam malam begini, waktunya orang tidur eh malah nyalain house musik kayak di tempat disco. (hehehehe sok tahu, padahal seumur gini belum pernah masuk diskotik).

Cukup!!! emak sabet tuh selimut menuju jendela apartemen *nutupinkepala* bakalan sumpah serapah tuh orang. Bakalan emak maki maki ala suroboyoan *emosijiwa*. Lemparin air sebaskom+ bom molotov sekalian. Emak tunggu sampe tuh ‘mobil’ sampe depan apartemen. Emosi udah diubun ubun, pingin ngelampiaskan.

Disisi lain, emak juga heran. Tetangga kok pada anteng anteng aja, sepi, padahal nih orang India terkenal emosian banget #upssss. Dikit dikit marah. Kalau ada kayak ginian pasti dah udah bertengkar kagak karuan. Dah adu jotos di jalanan.

Slow down, 3 menit kemudian, truk berhiaskan bunga lewat perlahan lahan. Bak terbuka bagian belakang dilengkapi dengan segepok alat sound sistem, salon super gede nyalain lagu disco ala India. Ditambah dengan lampu blink blink disco warna merah dan biru menyorot ke arah belakang. Dibelakangnya serombongan keluarga memakai baju ngejreng berjalan perlahan sambil joget *cicuiiittttt*.

Truk Pembawa music Disco + sorot lampu
Emak yang tadinya emosi langsung senyum dan ketawa kebahak bahak. Bisa bayangin nggak sih ibu ibu gendut dan bahenol pakai saree joget joget kayak anak muda dengan jogetan gaya ‘nggak jelas’. asal goyang gitu. Bapak bapaknya juga, udah tua, rambut putih, botakan dikit masih joget. Muda, tua dan anak anak ikut semua dah se RT, hahahaha. Seolah terhipnotis oleh kegembiraan lagu disco. wuihhh, emak langsung lari cari handphone, mau ngabadiin moment.
KPengiring pengantin lagi sibuk joget

Cekrek! cekrek! cekrek! nggak jelas terlihat. Maklum emak berada dilantai 4 apartemen. Malam hari, suasana sudah gelap. Setelah rombongan berlalu, disusul rombongan deretan  berjajar  lampu warna warni.  Ditengah deretan lampu, Sang pengantin laki laki duduk diatas kuda. dia nggak duduk sendirian, di depannya ada anak laki laki berusia 5 tahun. Pakai baju ala di film film Bollywood. dengan penutup kepala + mukanya ditutupin ama bunga rumbai rumbai.

Riuh jalanan macet, ton tin tooooon tiiiiiinnnnnn, Kagak bisa nyelip lah, karena jalanan dah dibooking. Biasanya nih, kalau pengantin Indonesia kan malu malu gitu, kalau disini mah cuek cuek aja, semakin rame semakin kece. emak malah kepikiran ama kuda nya, dengan suara disco se begitu kerasnya, lampu kelap kelip, ramai orang, ama kagak marah tuh kuda #halah!!!. Buktinya, kudanya ‘menikmati juga’ he he he dah biasa kaleee ya, ditunggangin ama calon pengantin.

Lampu lampu kawinan pengiring pengantin laki laki

Meskipun India terkenal dengan budaya yang kental dalam urat nadi kehidupan masyarakatnya. adat selalu dijaga dan dipertahakan. Tapi tergerus juga ‘dikit’ oleh arus moderenisasi kehidupan. Waktu emak tinggal pertama kali di India, di tahun 2004. Pernikahannya lebih mentradisional, lebih keren malahan. Kagak ada lagu disco dari truk.

Waktu itu, truknya di hias lampu hias dengan bawa generator untuk menghidupkan lampu lampu hias yang dibawa. Terusss serombongan bayonet pembawa alat musik. Dilengkapi terompet, kendang india dan berbagai alat musik berjalan beriringan dengan lampu lampu. Keluarga berada ditengah tengah, tepatnya diantara dua deret rombongan bayonet musik dan lampu. Berjalan sambil joget, bahkan emak pernah lihat mreka bawa uang ditangan. Dengan kedua tangan diatas, seolah olah nunjukkin tuh uang, wuih sombong amat!!!. lampunya kayak lampu hias  dengan rumbai rumbai ala raja dibawa satu satu oleh ‘petugas’. Rombongan bayonet dan pembawa lampu, pakai seragam yang sama. wuih jalanan macet total. Sekarang nggak ada lagi (jarang lebih tepatnya). rombongan bayonet musik diganti ama dentungan house musik.

Pengantin diatas kuda
Kepercayaan agama Hindu, menikah harus dihari yang ‘tepat’. Disesuaikan dengan tanggal lahir kedua pengantin. Kayak itungan orang jawa gitu. Nah, Dalam setahun, dalam perhitungan hindu kuno dipercaya ada satu hari yang sangat tepat, pas, baik dan dianggap pembawa berkah. Jadilah ditanggal ‘baik’ itu banyak yang melangsungkan pernikahan. Dalam sehari di kota Delhi saja, pernah masuk Guinness Book of Record dengan jumlah pernikahan terbanyak dalam sehari, ada 150.000 pernikahan. Jalanan macet total. Riuh suara bayonet seantero India.

Setelah pengantin laki laki sampai di tenda tempat resepsi. Disambut selamat datang, salah satu keluarga prempuan akan menyambut dengan memberikan susu dalam gelas kepada pengantin laki laki *disupain* disosorin tuh gelas ke mulut pengantin laki laki, he he he. Emak kok tahu?? Ihhhhhhh sombong dikit *kipaskipas* emak pernah diberi kehormatan oleh salah satu teman suami untuk melakukan tradisi ini. grogi amat, takut kalau saja waktu kasihkan tuh susu tumpah, atau waktu nyodorin minum ke mulut pengantin kebanyakan trus belepotan, hehehe. lancar!!!!

Ada perbedaan antara pernikahan ala Hindu dan Muslim. Kalau Hindu, begitu pengantin datang, trus mreka berjalan 7 putaran mengelilingi api suci. Kayak di film film bollywood. Kawinana ala hindu biasanya malam hari, bahkan tengah malam. Kalau pernikahan muslim beda banget. Kagak pakai keliling api. Tempat resepsi dipisah untuk laki laki dan perempuan. Begitu pula dengan sang pengantin. Yang laki laki dinikahkan ama sang Penghulu kayak akad nikah di Indonesia. Bedanya si pengantin perempuan kagak disebelahnya. Kagak ada acara sambutan dan ceramah.

Setelah resepsi baik hindu maupun muslim, sama. Acara nangis nangis gitu. Pengantin perempuan berpamitan sama kelurganya karena si perempuan bakalan diboyong langsung menuju kerumah keluarga laki laki, malam itu juga!. Jadilah acara yang heboh, bahagia, ceria berubah nangis duka nestapa, hik hik hik. Make up perempuan jadi belepotan kagak karuan. Waktu emak diundang sama teman suami diacara pernikahan adiknya, emak sampe ikutan nangis *mewek*. Gimana nggak? pamitan, minta maaf, pisah ama keluarga, nggak tega jadilah banjir tangisan malam itu.

Selesai? upsss ternyata enggak looooo, seminggu setelah nikah, ada semacam acara ‘nengokin’. Nah si keluarga dekat perempuan beserta para tetangga, RT, RW lurah *lebay* berangkat kerumah laki laki. Kayak acara Sepasaran kalau di jawa. Si pengantin harus pakai baju pengantin yang dipakainya waktu resepsi. acara ini apaan sih? katanya sih silaturrahmi, tanya keadaan, lihat keadaan, gitulah. dan yang penting nih pakai tanda !!!!!!!!! banyak kali, hehehehe. Denger denger sih ditanya juga *bisikinditelinga* “PUAS” nggak kamu waktu ‘ibadah malam’? buahahahahahahahaha Ngakak guling guling, entah itu bener atau nggak, Tapi menurut sumber sih IYA.  *kedip2mata.

foto paling atas emak ambil dari sini.Sebenarnya, masih ada tradisi tradisi lain sebelum resepsi berlangsung, kayak pakai mhendi. seserahan. Cuman emak belum ngikutin acara yang ginian. Ntar dah kalau dapat kondangan lagi, bakalan jepret sana sini. moga aja dpt foto yg jelas juga J

Incredible India

You Might Also Like

0 comments

Follow Twitter

Follow Google+

Follow Instagram