Ceruk Kelezatan Es Pankuk

14:00:00

Es pankuk Pak Yono

Ketika Pancake disajikan dengan es puter

Gundukan es krim berwarna coklat, hijau dan merah muda tersaji membeningkan mata. Dibawahnya hamparan agar agar dan pancake yang dipotong kecil kecil. Sajian es Panekuk dengan warnanya yang kalem menggoda nampak begitu kontras diatas piring berwarna orange.

Bikin gigi ini semakin gemes untuk segera menggigitnya. Sesendok es pankuk memasuki ruang indra perasa. Pancake yang lembut dan kenyal berpadu dengan segarnya es krim. Melumatnya seolah berenang dalam lautan es puter. Mata jadi merem melek dalam kenikmatan. Halah! Disini saya merasa sangat alay. Hehehe

Baiklah, jadi gini, ya. Es Pankuk kuliner khas Semarang ini sebenarnya adalah es puter yang disajikan bersama dengan pancake. Panekuk atau Pancake ini terbuat dari tepung, mentega dan telur. Biasanya pancake disajikan bulat utuh gitu trus dimakan dengan madu atau lelehan mentega. Nah, disini beda. Pancake-nya di potong kecil kecil terus dinikmati bersama es puter.

Es puter ini berbeda dengan es krim kemasan atau yang dijual di Mall. Teksturnya tak selembut es krim kemasan karena dibuat homemade. Meski demikian rasanya lumer di mulut. Segar, tidak terlalu manis dan nggak neg karena terbuat dari  bahan dan buah alami.

Es puter ini terdiri atas tiga rasa yang diwakili oleh warnanya yang berbeda pula. Coklat, tentu saja menyajikan rasa coklat. Merah muda menyajikan rasa kopyor atau kelapa muda. Sedangkan yang hijau adalah rasa alpukat. Sebenarnya masih ada satu rasa lagi yakni es rasa Durian. Tapi dalam seporsi es panekuk yang dijual dengan harga Rp. 12.000 ini menghidangkan tiga rasa saja.

Es Pankuk Pak Yono adalah es Krim tersohor dikota Semarang. Berdiri sejak tahun 1950. Ya ampun, saya bahkan belum menghirup oksigen di Bumi. Es pankuk Pak Yono ini berada di Jl. Tanjung, Semarang. Meski Warung Pak Yono ini sangat sederhana dan berada diatas trotoar tapi selalu ramai dikerumuni pembeli. Apalagi waktu jam makan siang, bisa bisa kesulitan cari tempat parkir.

Selain Es Pankuk, gado gado Pak Yono rasanya juga Juara. Masuk dalam jajaran Kuliner yang harus di coba di Semarang. Gado Gado Pak Yono ini tersohor dengan nama gado gado PLN. Karena memang letaknya berdekatan (disebelah) Kantor PLN.

Sayang sekali, ketika berada disini saya tidak mencoba Gado gado Pak Yono. Karena perut saya sudah kenyang melahap Salah satu Kuliner khas Semarang Yakni Mie Kopyok. Kebetulan Mie Kopyok Pak Dhuwur legendaris  yang sudah ada sejak tahun 1960 ini berada tepat diseberang jalan warung Pak Yono.

Es Puter
Mie Kopyok
Mie Kopyok sebenarnya sederhana. Tapi dalam kesederhanaanya justru tercipta rasa yang meggetarkan lidah. Terdiri atas potongan lontong,  tahu,  tauge,  taburan seledri, krupuk karak ditumpangi dengan Mie trus disiram dengan kuah bawang yang sudah dicampur dengan kecap manis. Rasanya gurih dan manis.

Sebelum di hidangkan Mienya dimasak dalam kuah mendidih dengan cara dikopyok kopyok jadinya dikenal dengan nama Mie Kopyok. Mie nya biasa aja, Mie yang biasa kita jumpai di pasar. Tapi Apa sih yang membikin Mie Kopyok  Pak Dhuwur sangat nikmat? 

Selain karena rasa gurih dan manisnya yang pas dilidah, Mie Kopyok Pak Dhuwur ini disajikan dengan sambal spesial dan ‘cairan’ tambahan semacam cuka bawang buatan sendiri. ‘cairan’ ini bikin Mie Kopyok rasanya lebih nonjok. Menyapu lidah dengan rasa gurih, pedas dan  segar. Pokoknya, sedapnya kebangetan. Datang ke Semarang dan cobain sendiri kalau nggak percaya.

You Might Also Like

16 comments

  1. Es pankuknya masih di taruh di tabung es sederhana ya mbak, kayak es tung tung (dung dung) gerobak jaman dulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, Sama dengan es ting ting yang sering lewat di depan rumah. Sederhana tapi rasanya luar biasa

      Delete
  2. Sederhana tapi mengetarkan lidah ... goyang aku kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku takut nggoyang perawan :D Apalagi yg selalu jaga 'keperawanannya' dg nggak klayapan malam2 :)

      Delete
  3. Aduuuh mbak... moco iki aku dadi pengen nang Semarang maneh.. wingi durung sempat nyoba gado-gadone Pak Yono, soale sek kewaregen mari mangan mie kopyok... Jadi mampir Pak Yono cuma ngincipi es pankuk tok..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Podo mbak, padahal aku wingi sepiring berdua karo Tarie, ben isok coba semua kuliner,tapi teteup perut sik mlentung kewareken :)))))

      Delete
  4. aku kyknya perlu lbh mengexplore semarang... trakhir ksana, aku kecewa pas nyobain Tahu pong.. Hihhh, itu kecewa bangeetttt makannya... tapi semua yg kamu tulis di sini bikin pengin balik ke semarang utk nyobain kuliner yg lain :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harus mbak Fanyy!. Wah, coba tahu pong dimana? aku waktu coba pong semarang, endang gulindang mbak. Apalagi dihidangkan pans panas gitu. jadi ngiler.

      Hehehe, sellau ada alasna tuk kembali

      Delete
  5. enak bangettt .... dalam satu area ada beberapa makanan juara ini .....
    bisa pesen pake Go Food ga ya ....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, satu tempat lansgung gasak kuliner yahuuud di Semarang.

      Wah kurang tahu. Yaooo lah jalan jalan ke Semarang trus kulineran sambil sepedahan. Tapi jgn lupa paakai kacamata dan topi, panasnya eiiii

      Delete
  6. Aku yang orang Semarang aja masih doyan es pankuk ini, meski nggak abis makan seporsi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, enak ya mbak bisa cobain en Pankuk sesering mungkin. Kalau nggak habis, coba ajakin aku, pasti tak bantu habisin :)

      Delete
  7. Takcatet dhisik aneka kuliner Semarange. Masio durung weruh kapan mronone. hehe. ira

    ReplyDelete
    Replies
    1. Catet nang kertas sing dowo mbak, soale kuliner semarang akeh tenan trus endess endesss

      Delete
  8. eskrim dengan citarasa yang berbeda, saya pernah mencobanya sekali dan bikin ketagihan hehe

    ReplyDelete

Follow Twitter

Follow Google+

Follow Instagram