Melumat Gurihnya Lontong Rumo

14:00:00

Sego Rumo

Irisan lontong dibalut dengan “bubur” orange menggoda dengan cita rasa gurih pedas

Edisi postingan kali ini masih meneruskan sinetron berjudul “Wisata kuliner dibumi Kota Wali”. Jika Sebelumnya saya sudah memposting tentang Sego karak, Nasi Krawu dan Gajih pinggir, sekarang saya akan mengajak lidah kamu mencecap gurihnya salah satu kuliner Kota yang berada disebelah barat kota Surabaya ini, namanya Lontong Rumo. Kalau lontong yang panjang, besar dan padat berbalut daun pisang pastinya sudah banyak tahu lah, ya, sedangkan Rumo sendiri sebenarnya nama salah satu desa di Kota Gresik asal mula kuliner ini diracik.

Kalau Gajih pinggir saya kenalnya sedikit telat, waktu duduk di SMP. Sedangkan kalau Lontong Rumo, saya mengenalnya sejak kecil, Ibu sering membelinya ketika sedang belanja di Pasar Gresik. Dan diantara sekian banyak Kuliner Khas kota Gresik yang enak ini, Lontong Rumo lah yang butuh waktu puluhan tahun bagi lidah saya yang manja ini untuk menerima colekan mesranya. Rasanya nggak matching aja menurut saya waktu itu.

Kata orang Jawa Witing trisno jalaran soko kulino. Seiring dengan berjalannya waktu dan lidahku tak lagi manja, sedikit demi sedikit  saya justru menikmati kuliner dengan warna khas Orange menggoda ini. Malah ketagihan. Kalau nggak makan rasanya rindu rindu sendu gitu. Halah.

Sego Rumo Gresik

Lontong Rumo yang menjadi sarapan khas masyarakat Gresik ini memang kuliner unik dan khas banget. Baik dari bahan makanan yang diracik maupun cita rasanya. Lontong Rumo sendiri terdiri atas lontong, sayur, kerupuk, dikasih sejenis bubur gurih warna orange, Poyah dan sambal merah.

Sayurnya ini diambil dari pucuk daun tanaman yang berada di sekitar tambak, saya sendiri tidak tahu nama sayur ini. Ada juga yang menjualnya dengan aneka sayuran seperti kacang panjang, alur (sayuran yang hidup di sekitar tambak juga) dan bayam. Poyah nya terbuat dari kelapa yang disangrai dan rasanya asin.

Yang bikin spesial itu bubur warna orange itu. Teksturnya lembut sekali. Kalau biasanya bubur kan rasanya manis, ini bubur rasanya super gurih sedikit pedas. Terbuat dari campuran tepung dan udang. Jadi ada cita rasa khas gurih udang laut.

Lontong Rumo Gresik
Bubur Orange dengan rasa khas Gurih udang

Kuliner khas Gresik
Lontong yang sudah diris diris

Makanan Khas kota Gresik
Poyah  yang rasanya asin

Kuliner khas Nusantara
Pucuk daun taaman yang tumbuh disekitar tambak

Kuliner Indonesia
Sambal merah membahana dan sedikit bubur udang

Biasanya Lontong Rumo disajikan diatas sepincuk daun pisang. Lontong ditata merata diatas pincuk. Diberi sayuran, kemudian diberi remasan kerupuk dan “dipoles” dengan bubur udang. Trus diberi sambal dan ditaburi poyah. Sebelum disuguhkan, sambalnya terlebih dahulu dicampur dengan sedikit bubur udang tadi. Semakin banyak Poyah, semakin asin rasanya. Kalau kita makan ditempat, kita bisa ambil poyah sepuasnya.

Sendoknya menggunakan daun pisang yang sudah dibentuk persegi panjang. Persis kayak makan bubur. Ketika dilahap dan dilumat didalam mulut menghasilkan perpaduan cita rasa gurih udang, sedikit pedas dan rasa asin yang menggoyang lidah. Nikmatnya kebangetan.

Sego Rumo Khas Gresik
Tuh kan kalau disajikan Warnanya orange kalem Manja menggoda

Selain Lontong, kita bisa menikmatinya dengan nasi. Hingga saat ini, bahkan ketika pagi hari ini ketika saya menyantapnya, saya belum pernah mencoba dengan menggunakan Nasi. Penduduk sekitar Pasar Gresik justru menyebutnya Sego Rumo. Sego dalam bahasa jawa yang berarti Nasi. Mereka lebih suka menyantapnya dengan Nasi, bukan Lontong. Biasanya mereka membawa nasi sendiri dalam sebuah piring makan.

Karena menu sarapan pagi, penjual lontong ini biasanya berjualan dipagi hari saja. Entah Mulai pukul berapa pastinya tapi biasanya sudah habis menjelang pukul 9 pagi. Saya biasanya beli lontong Rumo jam 7 pagi, karena lontong Rumo nya masih hangat ngebul ngebul.

Dimana penjual Sego Rumo
Ibu Penjual Lontong Rumo di Daerah Kali tutup, siapa sering makan disini ?

Penjual Lontong Rumo di Gresik
Penjual Lontong Rumo Langganan saya yang berada di Tratee

Penjual Lontong Rumo ini biasanya berjualan di sekitar pasar Gresik. Jualannya nggak pakai meja atau gerobak. Biasanya di emperan toko atau lesehan disisi jalan. Di sekitar pasar Gresik sendiri ada yang di daerah Kali tutup (sebelah pasar) atau didaerah Tratee (seberang pasar) atau didalam pasar Gresik bagian tengah. Saya sendiri paling suka dengan Lontong Rumo langganan yang berada di Tratee. Seringnya kalau makan disini pasti ketemu teman SMP. Untung nggak punya mantan disini. Hehehe

Pernah sih gegara nulis buat postingan ini, saya sibuk motoin si Lontong Rumo. Cekrak! cekrek! sono sini. Mulai dari penjual sampai semua bahan, meski semua pasang mata menatap saya dengan senyuman manja. Dikira wartawan atau emak gendut kurang kerjaan kali, ya. Nah, ketika selesai foto dan mulai melahap tetiba disebelah saya ada yang menyapa “Eh, Attini, katanya di India ….lagi pulang kampung ya? ”. Ndelalah, ibu ibu dengan dua anak yang menatapku dengan senyum mesra sedari tadi adalah teman SMP. Sesaat saya memeras memori, mencoba mengingat namanya. Gubrak!

Eniwei, sepincuk Lontong Rumo dijual dengan harga cuman Rp. 6000 saja. Sudah kenyang dan puas. Tapi kalau kamu gendut kayak saya dan doyan mbadok, pasti beli 2 porsi. Hehehe. Nah, Kalau kamu sudah nafsu pingin cobain kuliner ini, datang saja ke kota Gresik, Tepatnya di Kawasan Pasar Gresik. Sampe disana tanya saja sama penduduk sekitar dimana penjual Lontong Rumo ini , ok ?

Happy Mbadok J

You Might Also Like

22 comments

  1. Mb zulfa gendut apanya?di foto profil nya kurus itu mba hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo Foto PP itu kala aku langsing dulu, masak foto PP dikasih fotoku yang gendut. Jadinya sawanen semua para pembaca alias girap girap, hehehe

      Delete
    2. Haha...mkanan india saking enaknya bikin bb ga tahan untuk naik ya mba..

      Delete
    3. he eh, enaknya kebangetan kalau sudah suka. montok pasti kalau doyan mbadok :)

      Delete
  2. Baca ini jam segini, laparrrr:(((

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, klo baca blog ini memang harus hati hati, pasti bikin laperrr, soalnya g nulsi suka mbadok :)

      Delete
  3. Lontong dan bubur wadduh mbak dobel2 itu itu ya hehehe saya ngebayanhin buburnya kok kayak saus sate padang belum nyoba saya sudah mikir "makan yg ini kayaknya butuh penyesuaian di lidah" hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Warnanya sih sekilas sama ya... tapi beda banget kok, bahan bahannya juga beda :) Ayooolah Ru main ke Gresik lagi, nostalgia sambil melumat lontong Rumo

      Delete
  4. Replies
    1. Kamu pasti kangen sama ibu penjualnya kan ?

      Delete
    2. Wakssss ibu nya mmg menggoda yaaa hua hua hua

      Delete
    3. he eh, aku tahu tipe Wanita "pilihanmu" :)

      Delete
  5. kalo aku suka yang di kalitutup mak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama dengan si cumi :) Aku lebih suka yang di tratee itu. kadang antriiiiii

      Delete
  6. Durung iso mbayangno rasane.... Jenenge pancen unik2, euy.... ira

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan dibayangkan mbak, dicoba ... enak, gurih kok

      Delete
  7. makanan khas .... saya suka lontong .. segala lontong saya sikattt
    lontong rumo kudu di coba ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama, saya suka segala lontong dan mie.
      Ayo kesini dan cobain kuliner khas gresik ini.

      Delete
  8. Aku durung dijak nyicipin yang ini. Kapan dyooonkk? Penasaran. Sekilas mirip bumbu sate padang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayooo la main main kesini lama gitu, sangat sekejap mata, biar bisa wisata kuliner :)

      Delete
  9. ngenceees, unik juga buburnya orens ya mbaaa....

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang bikin ngecesss mbak, orangeya itu looo... sesuatu :)

      Delete

Follow Twitter

Follow Google+

Follow Instagram