Kepentok Rasa Lentog

14:00:00

Kuliner Khas Kudus

Bisa dibilang lentog ini perkawinan antara Opor dan Gudeg

Lentog ini sebenarnya dari Kudus, tapi saya justru mencicipinya di Semarang. Ceritanya, sebulan yang lalu saya berwisata kuliner ke Semarang. Sahabat saya Tarie  yang tinggal disana mengajak lidah saya berkelana mencicipi makanan khas Semarang. Dan juga menikmati kuliner enak lainnya di Semarang, salah satunya adalah lentog.

Kebetulan sekali, saya datang ke Semarang pas di hari Minggu. Saya diajak menikmati lentog di kawasan Car Free Day di dekat Simpang lima. Sebenarnya sempat khawatir kehabisan, karena kami bangun kesiangan. Plus harus copy beberapa foto perjalanan kami waktu piknik bareng di Menjangan. Untunglah, Sang Penguasa alam merestui, kami masih bisa menyantap Lentog pagi itu.

Suka dengan tampilan penjual lentog. Menggunakan pikulan yang terbuat dari kayu rotan. Kami duduk di lesehan diatas tikar sambil menatap keramaian aka cuci mata.

Lentog Kudus
Ibu Penjual Lentog dengan pikulan tradisional, perhatikan lontongnya

Lentog ini terdiri atas 3 bahan utama. Bahan pertama yakni lentog atau lontong yang dipotong kecil kecil. Yap, lentog itu sebenarnya lontong, beras yang dimasak dengan daun pisang. Yang unik dari lentog adalah ukuran lontongnya yang gede banget. Seukuran betis orang dewasa. Bukan betisnya si Hulk apalagi betis saya yang gendut.

Lontong dipotong kecil kecil diatas piring yang sudah dilapisi daun pisang. Membuatnya semakin sedap saat disantap. Lontong kemudian diguyur dengan sayur Gori. Waktu denger kata gori, pikiran saya langsung menuju istri Cak Shah Rukh Khan, namanya Gauri Khan. hehehe

Gori sendiri kalau di Jawa Timur dikenal dengan tewel (ketewel) yakni nangka muda. Dimasak dengan santan hingga santannya mengental. Bedanya dengan Gudeg, kalau gudeg dimasak sampai santannya susut dan adonan jadi nyemek kalau gori ini masih ada kuahnya.

Lontong yang sudah diguyur dengan gori tadi kemudian disiram dengan lodeh tahu. Ada yang bilang Semur tahu. Rasanya juga kayak opor tahu. Tahu digoreng kemudian dimasak dengan santan kental. Setelah masak kuahnya nampak seperti santan mblondo, maksudnya santannya nampak menggumpal kecil kecil dan halus.

Wisata kuliner di Semarang
Lodeh Tahunya habis, bumbu bali, suwir ayam, bawang goreng dan cabe hijau kukus

Sayur Gori lentog
Sayur Gori

Selain lentok “biasa” yang  terdiri atas ketiga bahan tersebut yakni lontong, sayur gori dan lodeh tahu. Biasanya ada menu tambahan lainnya seperti suwiran ayam dan telur yang dimasak ala gudeg. Kalau pingin pedes nggak bisa nambah sambal, karena memang nggak ada sambal tapi ada cabe hijau utuh yang dikukus.

Saya mencoba lentog dengan suwiran ayam. Disini si ibu memberi sedikit kuah bali yang merah membahana. Trus ditaburi bawang goreng. Ketika lentog menyentuh lidah, sensasi rasa super gurih manis mendarat di lidah. Rasa gurih santan dan manis ini memang menjadi ciri khas masakan daerah di Jawa Tengah. Teksturnya juga sangat lembut. Cocok buat sarapan pagi.

Kuliner Nusantara
lentog dengan Suwiran Ayam

Lentog masakan khas Nusantara
Lentog
Di Kabupaten Kudus sendiri, lentog adalah menu sarapan pagi. Sama dengan lontong Rumo di Kota Gresik. Makannya dengan menggunakan suru yakni sendok dari daun pisang. Tapi waktu di Semarang makannya dengan sendok biasa, lebih enak sih, soalnya lebih gampang ambil kuahnya. Seporsi lentog dijual cukup murah, hanya Rp. 7000 saja. Sudah kenyang pastinya.

Kata kakak Tarie yang sering berkunjung ke Kudus, di sana ada sentra khusus penjual lentog. Hmmm, kayaknya suatu hari saya harus berkunjung kesana. Atau mungkin saya sudah pernah kesana dan mencicipinya? Entahlah saya lupa, hanya Allah dan Ayah yang bisa menjawabnya. Karena beliau lah yang sering mengajak saya mbolang dan sekaligus berwisata kuliner. Mencoba memeras memori justru membuka kenangan yang justru membuat saya melinangkan air mata.


You Might Also Like

43 comments

  1. Replies
    1. masih disini ta mak? ayo mak tak ajak kulineran, gantian aku yg ajakin hehehe

      Delete
    2. Masih dirumha, harusny berangkat besok pagi, heheh ternyata "lupa" kalau kamis itu idul adha, jadi cancel lagi, hehehe Ayoooo kulineran dimana?

      Delete
    3. kmrn minggu aku liat sego menir yg kapan dulu kita mau kesana itu buka mbk, kira-kira smpyn mau balik ke india kapan?

      Delete
    4. Aku sekarang masih di Rumah, belum tahu kapan. cuman persiapan. kamu bisanya kapan? Aku belum cobain sego menir disitu lhooo

      Delete
  2. Duh namaku disebut di sini *kibas jilbab*
    Ayookk kita ke kudus. Aku ajakin kulineran lagi :) *kedip2

    ReplyDelete
    Replies
    1. xixixi, matur nuwun ya Kakak sudah diajakin makan lentog disini, wenak tenan.
      InsyaAllah nggak nolak diajak ke Kudus sekalina ke Blora kakak :)

      Delete
  3. Di semarang emang banyak varian makanan yang bersantan ya Mbak, hati-hati kolesterol.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak banget, memang santan ini kesukaa warga Jawa Tengah. enak enak juga maskannya.
      Iya nih, Kolesterol dah cekot cekot

      Delete
  4. Aku suka lentog mbak... dulu pernah diajakin makan lentog di Kudus, kampung halaman bapak mertuaku...

    ReplyDelete
  5. Aku suka lentog mbak... dulu pernah diajakin makan lentog di Kudus, kampung halaman bapak mertuaku...

    ReplyDelete
    Replies
    1. pancen maknyusss lentog iki Mbak Dee. Eh, Baru tahu bapak mertua dari Kudus, bisa sering sering main kesana :)

      Delete
  6. Baru denger nama makanan ini dan saya ngilerrrrrrrrrrrrrr,,, mirip mirip dikit sama lontong sayur yakkkk??

    ReplyDelete
    Replies
    1. *sodorinkanebo. Iya, kayak lontong sayur tewel, cuman ini lebih manis dan kental :)

      Delete
  7. Puk puk mbak zulfa jo nangis ya :). Wah enak ki pasti lontong sayur gurih banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tisue endi tissue ne ? Banget gurihnya.

      Delete
  8. huhuhuhu... dadi luwe maneh... Padahal sektas sarapan roti... AKu sering maem bersantan pas mudik wae. Nang kene mah jarang2. hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku pas nulis iki dadi ngiler plus luweh, akhire digawekno ibuku lontong lodeh, hehehe
      Aku nang India yo jarang maem bersantan, nek curry bendino :)

      Delete
  9. hiks sayang ngga bisa ketemu mamak india pas lagi maen ke semarang, sabtu pas jadwal ngamenku huhu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoag bisa ketemua suatu saat nanti mbak, Someday somewhere, kok brasa kayak nyanyi ya, hehehe

      Delete
  10. tampilan penjualnya ...
    menjadi salah satu daya goda bikin penasaran untuk mencoba

    ReplyDelete
    Replies
    1. hayooo, kamu naksi sama anak penjualnya ya, beneran itu putrinya cakep banget.

      Delete
  11. Jangan buru2 pulang ke India sebelum datang ke Sentra Lentog tanjung Kudus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga ya, bisa ke Sentar lentog di Kudus, sekalian jelajah Kudus. Sudah lama nggak kesana

      Delete
  12. sentra lentog di Kudus itu di desa Tanjung
    kalau hari sabtu minggu ruame sekali.

    jangan lupa juga beli garang asem di jati dekat kantor bea cukai..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu, yan terkenal itu lentog Tanjung. Katanya Lentog ini berasal dari desa tanjung itu ya?
      Wah harus cobain ni.

      Garang Asem? dengernya terasa segar. Semoga waktu ke Kudud bisa coba garang asem sekalian. ada lagi yang harus saya coba?

      Delete
  13. sama kah dengan lontong sayur? atau semacam lontong opor? mendadak pingin opor niii baca liputannya.. *_*

    ReplyDelete
  14. Semacam lontong Opor cuman dikasih Gori :)

    ReplyDelete
  15. baru tau lentog ki lontong, kirain mentok :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, iya aku juga barusan tahu kalau lentog itu lontong.

      Delete
  16. Gerobaknya eh bukan gerobak ya itu, pokoknya itulah hehe sering ada di hotel-hotel mewah gitu. Pingin coba eey

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buka gerobak tapi pikulan. hehehe Iya biasnaya dipajang di hotel hotel untuk kuliner lokal

      Delete
  17. Belum pernah nyoba nih. Eh lentog itu ada di Tahu Tek juga ya? Yang terbuat dari singkong gt *lupalupaingetnamanya*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau itu Tahu campur. ini beda sekali.

      Delete
  18. omg mbaaa...udh kebayang enaknya iniiii ^o^ aku suka 2-2 perpaduan itu, opor dan gudeg... haduuhhh kebayang ditambahin cabe rawit kukusnya pasti makin semriwing ini lidah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, pertama lihat cabe rawit kukus rasanya nggak tega gigiku, tapi kok menggoda pedasnya, akhirnya lahap juga

      Delete
  19. Ayo mb zulfa ke kudus dekat dgn rumahku di jepara. Nanti tak anter makan lentog sepuasny sm makan garang asem,pindang serani. Lentog kl di kudus mlh murah bingitss cm rp 4000

    ReplyDelete
  20. Ayo mb zulfa ke kudus dekat dgn rumahku di jepara. Nanti tak anter makan lentog sepuasny sm makan garang asem,pindang serani. Lentog kl di kudus mlh murah bingitss cm rp 4000

    ReplyDelete
  21. Ayo mb zulfa ke kudus dekat dgn rumahku di jepara. Nanti tak anter makan lentog sepuasny sm makan garang asem,pindang serani. Lentog kl di kudus mlh murah bingitss cm rp 4000

    ReplyDelete
    Replies
    1. InsyaAllah mbak. Klo nafas masih ditipkan sama yang kuasa, saya akan ke Kudus dan mampir kerumah sampeyan. Wah, jadi laperrrr lihat menu menu itu.

      Matur nuwun mbak :)

      Delete

Follow Twitter

Follow Google+

Follow Instagram